Sejarah Singkat

15 Agustus 2014

Bagikan Twitter Kirim Via Whatsapp

Gedung Sekolah

Yayasan Perguruan Sultan Iskandar Muda didirikan pada tanggal 25 Agustus 1987 oleh dr Sofyan Tan, seorang pemuda Tionghoa yang berasal dari desa Sunggal. Lokasi sekolah ini terletak di atas pertapakan yang terselip di ujung sebuah gang. Namanya Gang Bakul, Desa Sunggal, Medan. Gedung Sekolah Sultan Iskandar Muda  berdiri di atas tanah sawah yang sudah tidak bisa dimanfaatkan lagi, dengan luas kurang lebih 1.500 m2.  Tanah tersebut dibeli dari hasil penjualan perhiasan isterinya yang didapat dari hadiah pernikahan.

Sekolah yang terletak di pinggiran kota Medan ini dibangun sebagai bentuk realisasi dari mimpi seorang Sofyan Tan. Jika Martin Luther King di Amerika Serikat bermimpi suatu saat warga kulit hitam bisa punya hak-hak yang setara dengan warga kulit putih lainnya, mimpi  pendiri Yayasan Sultan Iskandar Muda kala itu adalah agar suatu saat anak-anak miskin bisa bersekolah di sekolah yang bermutu.

“Tapi, mana mungkin itu Sofyan? Kamu sendiri orang miskin, sekolahmu pun dibangun pakai duit dari utang bank. Harus orang kaya yang bisa wujudkan mimpimu itu.” Begitulah tanggapan yang kerap mendenging ditelinganya. Almarhum Raja Inal Siregar, Sarwono Kusumaatmaja,  dan Letjen (Purn) TB Silalahi, termasuk  diantara beberapa orang yang pesimis.

Kantin Sekolah

Kantin Sekolah

Namun, pesimisme dari berbagai pihak tidak membuat Sofyan Tan putus asa. Gelar dokter yang didapatkan dengan susah payah tidak lagi digunakan untuk praktek sebagai seorang dokter medis. Demi mewujudkan mimpinya, Sofyan Tan banting setir untuk menjadi seorang ‘dokter sosial’. Secara bertahap, dimulailah pembangunan “proyek mimpi” itu. Yang pertama dilakukan Sofyan Tan adalah mendatangi sebuah kantor notaris di Medan untuk membuat akte pendirian Yayasan Perguruan Sultan Iskandar Muda. Setelah akte notaris selesai, Sofyan Tan lalu mengontak beberapa teman dekatnya untuk meminta bantuan dan pinjaman.Sejumlah toko bangunan dinegosiasi.termasuk  tukang bangunan.

Setelah hampir setahun ia pontang-panting membangun gedung sekolah yang diimpikannya itu, pada  April 1988, sebanyak 11 lokal (kelas) untuk kegiatan belajar dan administratif sekolah selesai dibangun.Waktu dioperasikan 1988/1989, jumlah siswanya hanya 171 orang yang berasal dari sekitar desa Sunggal.Umumnya mereka adalah siswa dari keluarga kurang mampu.Jumlah gurunya juga hanya 15 orang.  Fasilitas sekolah  masih sangat terbatas. Perpustakaan tidak ada, apalagi  Laboratorium.

Hampir selama kurang lebih 10 tahun setelah bangunan awal selesai dibangun, sekolah sempat terbelit utang di sebuah bank swasta.Pada beberapa tahun pertama, Sofyan Tan bahkan tidak sanggup mencicil bunga, apalagi membayar angsuran kreditnya. Maklum, biaya pendidikan yang berasal dari siswa, sering  tak mencukupi untuk membayar gaji guru dan menutup biaya operasional sekolah. Gaji guru bahkan sering molor sampai dua minggu.Hal ini dikarenakan banyak siswa yang macet pembayaran uang sekolahnya.Kondisi objektifnya beragam.Ada yang di tengah jalan orangtuanya mendadak sakit permanen, gagal dalam usaha, putus kerja dsb. Namun, Sofyan tak  mau  mengeluarkan siswa yang orangtuanya mendadak miskin itu.

Untuk menaklukkan badai tersebut, Sofyan mendatangi sejumlah pengusaha dan pejabat negara yang dikenalnya, mencari dukungan agar sekolahnya yang menyekolahkan anak-anak miskin bisa bertahan.Ia juga membuat gerakan orangtua asuh untuk mengetuk dermawan agar memberi santunan biaya sekolah untuk siswa miskin di sekolahnya. Beberapa NGO Internasional yang sejalan dengan visi dan misi sekolahnya diajak kerjasama seperti Caritas Switzerland, Pan Eco Foundation dsb. Mereka memberikan bantuan untuk pembangunan dan pengembangan infrastruktur dan fasilitas di YPSIM

Dua puluh lima tahun setelah sekolah ini pertama didirikan, mimpi Sofyan Tan sudah  berhasil dilunasinya. Perguruan Sultan Iskandar Muda kini  memilikidua  buah laboratorium komputer dengan perangkat komputer modern dan serba canggih. Ruang komputer dilengkapi fasilitas internet dan media audiovisual.  Laboratorium Bahasanya memiliki  68 unit tape recorder dan headset untuk praktek bahasa Inggris, Jepang dan Mandarin . Laboratorium IPA (fisika, biologi dan kimia) juga dilengkapi alat-alat praktek  canggih. Peresmiannya dilakukanYohanes Surya, pakar Fisika Indonesia, sekaligus Ketua Tim Olimpiade Fisika Indonesia (TOFI).

Fasilitas lain adalah ruang musik lengkap dengan peralatan bandnya, kantin yang sejuk asri dilengkapi dengan fasilitas WIFI untuk mengakses  internet bagi siswa, perpustakaan dengan jumlah koleksi buku lebih dari 10.000 buku dan majalah, radio komunitas dan bus antar jemput  siswa. Gedung sekolahnya juga sudah berlantai 4. Maret 2013 ini, Yayasan Sultan Iskandar Muda juga akan meresmikan gedung TK yang berbentuk castle. Deretan ruangan yang sudah berumur 25 tahun juga mulai dibangun kembali. YPSIM juga saat ini diperkuat 126 tenaga pengajar lulusan D3, S1 dan S2 dan pegawai, sedangkan  jumlah siswanya berkisar 2.200 orang dimana  600 orang diantaranya adalah anak asuh yang bebas uang sekolah, anak yang diberikan subsidi silang, beserta penerima beasiswa.